29 June, 2014

Mengenang Bus Perkasa, Bus Buatan Indonesia

PERKASA. Sebuah nama yang cukup bisa menggambarkan suatu kekuatan. Ya itulah chasis bus produksi PT Wahana Perkasa Auto Jaya, anak perusahaan grup Texmaco. Orang pun kemudian menyebutnya bus Perkasa. Bus ini memang made in Indonesia, alias buatan negeri sendiri. PT Wahana Perkasa Auto Jaya ini memproduksi bus di tahun 2001, setelah memproduksi truk dengan nama sama, yakni Perkasa, di tahun 1999. Bus Perkasa memiliki tiga tipe mesin. Mesin depan dengan kode seri B07A, mesin belakang dengan kode seri B08B dan B08BI. Untuk kode seri B08BI, mesinnya telah dilengkapi turbo intercooler.


Mas Romdlon Mubarok (Gresik Penggemar Bus) Menunjukkan Stir Bus Bermerk PERKASA


Walaupun di Indonesia sangat banyak perusahaan bus, namun perusahaan otobus yang menggunakan chasis dan mesin Perkasa ini tidak banyak. PO Sumber Alam salah satunya. Perusahaan otobus yang berkantor pusat di Kutoarjo, Jawa Tengah, sampai saat ini masih menggunakan armada bus Perkasa untuk operasionalnya.

PO Sumber Alam memiliki armada bus Perkasa sebanyak 20 unit, yang 11 unit bermesin depan dan 9 unit bermesin belakang. Salah satunya adalah bus dengan nomor kode seri 406225 dan 406227. Bus ini menggunakan tipe mesin B08BI yang telah dilengakapi tubo intercooler. Dengan posisi intercooler di bagian belakang kanan ruang mesin. Yang paling menarik dari mesin Perkasa ini yakni cylinder head mesin terpisah tiga, dengan masing-masing 2 cylinder. Tujuannya untuk mencegah terjadinya kebengkokan saat mesin menghadapi kerja berat.

Untuk mengenali bus Perkasa sangatlah mudah. Perhatikan saja teromol roda depan ciri khas produk bus Perkasa atau sumbu roda belakang terdapat logo Perkasa, dengan jumlah stut roda sebanyak 10 buah. Untuk suara mesin tidak jauh berbeda dengan suara mesin keluaran pabrikan Mercedes Benz karena konsepnya memang atas lisensi produk bus buatan Styer, Austria, masih keluarga mesin di wilayah Eropa.

Velg Depan Bus PERKASA Dengan 10 Baut Stut
Velg Belakang Bus Perkasa

Bus ini melayani trayek Yogyakarta-Jakarta lewat Kutoarjo, Kebumen dan Bumiayu. Bus Perkasa milik PO Sumber Alam ini termasuk produk terakhir bus Perkasa yang ada di Indonesia. Bus perkasa ini baru mulai dioperasikan pada bulan Oktober tahun 2006.
Bus dengan konfigurasi tempat duduk 2-2 ini tidak dilengkapi dengan penyejuk udara (Non Air Conditioned). Dengan kelas Patas Non AC, bus ini dapat menampung 47 orang penumpang di dalamnya, dengan tempat duduk yang lumayan lega di kelasnya.

Untuk body bus dipercayakan dengan mitra langganan PO Sumber Alam yaitu perusahaan karoseri Laksana, yang ada di Ungaran, Jawa Tengah dengan model Panorama DX. Desain interior terkesan sederhana, karena memang didesain khusus untuk masyarakat menengah ke bawah, namun tetap bernuansa ergonomis.


Dengan paduan tempat duduk ber-recleaning seat berwarna biru berbahan beludru, senada dengan warna luar, bus pun sedap untuk dipandang. Cukup nyaman untuk posisi duduk, dan jarak antara tempat duduknya. Namun sayang lantai bawah dipilih berbahan plat bordes tidak diberi karpet, sehingga kurang serasi dengan motif tempat duduk yang ada. Mungkin dengan alasan untuk kemudahan dalam perawatan dan ketahanannya, dipilihlah model demikian.

Dashboard depan pun sangat sederhana, bahkan terkesan kaku. Speedmeter terpisah dengan panel-panel lain, seperti penunjuk putaran mesin, tangki bahan bakar maupun penunjuk tekanan angin. Saklar-saklar lampu interior di sebelah kanan pengemudi di samping rem tangan, menyerupai desain Mercedes Benz. Sehingga semua tombol operasional bus dari posisi pengemudi. Desain lingkar kemudi cukup menarik dengan ukuran sedang berbalut kulit sintetis.  



Terlepas dari berbagai kelebihan dan kekurangannya sebagai hasil karya orang Indonesia, bus Perkasa sebenarnya layak untuk dipertahankan karena sangat bermanfaat bagi masyarakat Indonesia, baik dari sisi produsen sebagai industri yang menyerap banyak tenaga kerja, juga bagi konsumen yang membutuhkan sarana transportasi yang memadai. Sayang kondisi keuangan pabrikan bus Perkasa yang tidak baik, produksi bus Perkasa pun ikut terhenti pula. Semoga kehadiran bus Perkasa dapat menjadi motivasi berkreasi bagi masyarakat Indonesia, untuk turut serta memajukan industri, khususnya transportasi darat dengan armada bus. (gentur)

Spesifikasi Teknis

Tipe: Perkasa B 08 BI
Jarak Sumbu Roda: 6.100 mm
Panjang Keseluruhan: 11.675 mm
Tinggi Keseluruhan Rangka: 1.810 mm
Lebar Keseluruhan: 2.397 mm
GVW: 16.000 Kg
Radius Putar: 11 meter
Jenis Mesin : 6 silinder diesel turbo intercooler, injeksi langsung
Daya Mesin : 240 PS di 2.400 rpm
Kapasitas : 6.595 cc
Torsi Maksimal : 810 Nm di 1.300-1.600 rpm
Kopling : Diameter 380 mm plat diapragm kering tunggal
Transmisi : ZF S6 - 690 overdrive, 6 kecepatan maju dan 1 kecepatan
mundur.
Suspensi : Per daun semi elliptik dengan peredam kejut.
Alternator : 55 A
Batere: 24 V - 2 x 120 Ah
Kemudi : Power steering jenis ball & nut ZF- Jerman
Rem Kaki: Rem angin penuh dua rangkaian dengan slack adjuster manual.
Rem Parkir : Aktuasi pegas tabung rem pada tromol roda belakang
Rem Pembantu : Exhaust brake tersedia
Kapasitas Tangki : 200 liter
Ban : Gajah Tunggal 10.00 x 20-16 PR

Nomor Kode PO Sumber Alam

KALAU diperhatikan dengan seksama, di samping body bagian belakang bus PO Sumber Alam terdapat susunan angka sebanyak 6 angka. Seperti halnya di bus Perkasa ini, yang berkode 406225. Maksud dari susunan angka tersebut adalah salah satu bentuk alat pengawasan bagi manajemen PO Sumber Alam untuk mengidentifikasi armadanya.

Satu angka pertama menandakan tipe chasis/mesin yang digunakan. Angka 1 menandakan armada berchasis/mesin Volvo, angka 2 menandakan armada berchasis/mesin Mercedes Benz, angka 3 menandakan armada berchasis/mesin Hino, dan angka 4 menandakan armada berchasis/mesin Perkasa.

Dua angka di belakangnya menunjukkan tahun produksi chasis/mesin armada. Tiga angka terakhir menunjukkan armada yang kesekian dari seluruh armada PO Sumber Alam. Sungguh unik namun sangat bermanfaat dalam pengelolaan armada.



Penulis juga mendapat kiriman foto dari Om TOMS TRANS WISATA chassis bus PERKASA dan bus PERKASA berbody Setra dari Karoseri Trisakti di sekitar TMII.



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

6 komentar

Infonya sangat berguna mas,, sy belum pernah ketemu sm unit Perkasa ini.
Maaf mas,, itu bodinya bukan Sprinter, tapi Panorama DX.

makasih mas dan makasih koreksinya. kalau mau melihat unit nya bisa datang kegarasi PO Sumber Alam. PO tersebut masih mengoperasikan 3 unit mas

kalau yang di trans wisata di sekitaran TMII saya pernah lihat, kebetulan pernah berkunjung untuk menyewa bus parwisnya, kondisi chasis miris dah jadi besi tua, sayang banget.

mudah2an ada perhatian kepada pemerintah supaya bisa membangkitkan produk lokal di tengah gempuran chassis2 import hehehe

Terima Kasih

Followers

Follow by Email